Jumat, 29 Januari 2016

AMAZING!

Satu kata buat malam ini: amazing! Aku seperti tercerahkan. Inspirasi itu datangnya memang dari mana saja. Kadang di tempat yang nggak kita duga. Malam ini.. iseng aku scroll Instagram (kegiatan wong selo). Nah.. saat itulah ada satu foto yang bikin aku tertohok, sekaligus terkesima campur kagum. Nano-nano-lah rasanya.

Foto seorang cowok yang dulunya buncit, sekarang atletis. Tertulis di foto: berat badan Mei 2015, 70 kg & berat badan Januari 2016, 57 kg. Perubahannya jelas terlihat banget. Sebelumnya, buncit. Setelahnya, atletis. Buncitnya diganti kotak-kotak. Ini amazing banget! Menginspirasi! Selama ini aku pengen banget punya berat badan proporsional (syukur-syukur atletis). Lihat perubahan yang luar biasa itu, aku mendadak semangat (lagi) mengikuti jejaknya.

Masalahnya, aku nggak olahraga. Pengen banget nge-gym tapi belum kesampaian. Eh, btw, sebaiknya lurusin dulu pandangan tentang seseorang yang olahraga di gym. Banyak yang bilang, gym itu tempatnya kaum Nabi Luth (baca: homo) berkeliaran. Aku nggak membantah, tapi aku juga nggak setuju men-judge begitu.

Mungkin, gym adalah tempat menarik bagi kaum terkutuk itu, tapi.. gym sejatinya adalah tempat yang sangat bermanfaat, sama halnya dengan perpustakaan yang ngasih nutrisi buat otak. Nah.. gym itu "nutrisi" buat tubuh. Sarana olahraga.

Zaman sekarang 'kan serba dimudahkan, termasuk olahraga. Gym menyediakan semua alat yang mendukung kita buat gerakin badan. Mendukung kita buat sehat. Aku eneg banget sama pandangan orang: cowok gym = homo. Ini true story. Temannya temanku pernah dibegituin sama teman-temannya waktu dia memutuskan buat nge-gym.

Tolong.. jangan berpandangan sempit. Orang nge-gym tuh pengen sehat, tujuannya baik, kok ya dipandang nista begitu? Kamu nggak mau sehat? Kata seorang kakak di Lampung yang jadi inspirasiku, hidup sehat adalah investasi masa depan. Yes! Setuju banget.

Sehat, buat diri-sendiri. Olahraga, juga buat diri-sendiri. Nikmatnya sehat, jarang sakit, pola hidup baik, siapa yang merasakan itu semua? Mereka yang mencibir? Bukanlah! Semua manfaat itu yang merasakan ya yang olahraga, orang yang nge-gym itu.

Olahraga nggak harus di gym, tapi ada fasilitas yang menunjang buat hidup sehat, kenapa nggak dimanfaatin? Aku sejujurnya agak risih kalau harus push up, sit up, pokoknya olahraga gitu, di tempat terbuka (kecuali jogging ya). Gym ini sebenarnya sangat membantu. Banget!

Baiklah! Aku harus berubah! Aku sudah menurunkan berat badan (walau belum banyak perubahan). Satu lagi yang harus aku lakukan: olahraga! Manfaatkan kemudahan & please.. jangan jadi kayak orang susah.

Terimakasih untuk inspirasinya malam ini. Cukup bermimpinya! It's time to make it my dream will come true! Semangat, Gus!

Jogja, 29.01.2016

 

2 komentar:

  1. Dulu pernah pengin gemuk, terus ikut fitness rutin. Setelah 2 bulan, dua celana jeans nggak muat dan harus ganti baru. Nah, pas itu baru mulai mikir: cukup dulu ah, ngebut bertambah gemuknya. Soalnya, bertambah gemuk atau bertambah kurus dalam hitungan bulan itu mahal: harus beli banyak baju baru. Mendingan naiknya dikit-dikit dan pelan-pelan, jadi beli baju barunya nggak langsung banyak ...

    BalasHapus
  2. Dulu pernah pengin gemuk, terus ikut fitness rutin. Setelah 2 bulan, dua celana jeans nggak muat dan harus ganti baru. Nah, pas itu baru mulai mikir: cukup dulu ah, ngebut bertambah gemuknya. Soalnya, bertambah gemuk atau bertambah kurus dalam hitungan bulan itu mahal: harus beli banyak baju baru. Mendingan naiknya dikit-dikit dan pelan-pelan, jadi beli baju barunya nggak langsung banyak ...

    BalasHapus

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis