Rabu, 15 Januari 2014

PENGALAMAN PERTAMA

Mencoba pengalaman kerja di Radio Edukasi. Senin kemarin wawancara sebagai reporter (?). Aku ngelamarnya jadi penyiar. Nah, bingung ya? Aku juga sama bingungnya. Gimana cerita coba ngelamar jadi penyiar, tapi wawancaranya jadi reporter? Hmm.. apa mungkin karakter suaraku cocoknya baca berita gitu ya? Bisa jadi. Mungkin.

Kata Mba Sari, paling lambat Rabu besok pengumuman siapa yang lolos seleksi. Sekarang Selasa. Aku udah nungguin telepon dari Radio Edukasi sejak pagi. Hape nggak aku tinggal, bahkan saat sedang ngeramein Maulid Nabi di kos, hape tetap aku pegang. Nada SMS aku silent, tapi nada telepon aku biarin on. Kali aja hari ini dapet teleponnya. Tapi hingga detik ini hapeku belum berdering tuh.

Harapanku sih lolos seleksi Radio Edukasi, tapi sebagai penyiar. Kalo pun jadi reporter, nggak apa-apa juga sih. Pengalaman yang berharga banget. Tapi.. tapi.. kalo nggak lolos seleksi, ya sudahlah. Lolos seleksi (walau sebagai reporter) alhamdulillah. Lagian 'kan konsentrasiku Jurnalistik. Saatnya mengasah kemampuan Jurnalistik tuh.

Ngebayangin kerja sebagai reporter sih kayaknya bakalan ngos-ngosan dibanding penyiar. Musti kesana-kemarin nyari berita pendidikan. Ah, belum juga dijalanin, kenapa mikirnya udah macam-macam ya? Sekarang mungkin mikirnya kerja sebagai reporter itu bakalan sibuk banget, tapi seiring berjalannya waktu, pasti bakal nemuin keasyikan dan kenikmatan sebagai reporter. PosThink aja.

Kalo aku diterima di Radio Edukasi, harus siap-siap nih nggak bisa pulang ke Kebumen dengan riang gembira. Liburnya 'kan nggak banyak. Libur normal cuma sehari. Libur hari raya cuma dua hari. Cuma? Itu sih resiko (atau apa ya bahasanya yang lebih enak didengar?) kerja. Walau begitu, seenggaknya sedikit meringankan beban Mamah.
Jogja, 14 Januari 2014

0 komentar:

Posting Komentar

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis