Rabu, 08 Januari 2014

(LAGI-LAGI) NYONTEK

Kenapa harus nyontek? Pertanyaan ini menggantung di kepala saat ujian datang. Bukan ujian hidup ya, tapi ujian semacam semesteran. Kalo ujian hidup bisa nyontek, hmmm... *ngebayangin* Buat apa sih nyontek? Dapet nilai bagus bisa jadi, tapi... apa kamu puas dengan nilai hasil dari mencontek itu? Aku sebenernya pengen bilang ke teman-teman yang nyontek, "Jangan nyontek dong. Kenapa harus nyontek?"

Menegakkan kebenaran emang nggak mudah. (Bahasanya lho. ^ ^) Pasti adaaa aja yang bilang, "Sok suci banget." Pokoknya bla... bla... bla... sampai berbusa deh. Makanya aku lebih banyak diam & mencoba memaklumi. Semoga saja yang nyontek jadi nggak nyontek lagi. Memaklumi kesannya menyetujui ya? Aku sih nggak setuju banget dengan yang namanya nyontek. Aku lebih setuju dengan ujian yang formatnya open book. Ini emang format dari dosen yang bersangkutan ya, bukan format dari mahasiswa yang pengen nyontek.

Daripada nyontek di ujian close book, mending nyontek di ujian open book yang jelas halal. Aku sih nyesek ya lihat teman yang nilainya bagus-bagus tapi dari hasil nyontek. Lebih bagus pastinya dari nilaiku. Kalo nggak lebih bagus dari nilaiku, ngapain juga aku nyesek? Buat apa nilai bagus kalo kamu nggak bisa, nggak memahami ilmunya? (Jogja, 8 Januari 2014)

0 komentar:

Posting Komentar

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis