Senin, 24 Desember 2012

Rempong amat yak ngerjain tugas Periklanan. Beneran rempong banget. Kemarin-kemarin pas harinya masih panjang, nggak ada satu pun dari kelompokku, termasuk aku sendiri, yang ngoprak-oprak buat bikin. Sekarang, dengan waktu yang tersisa 3 hari, mau ngerjain aja rempooong banget.

Mas Majid, udah tau tugas Periklanan belum kelar, eh... dia pulang kampung. Aku juga ada rencana pulang kampung weekend ini, dan aku batalin demi tugas Periklanan. Mba Nur juga sama rempongnya. Pemikiranku dan pemikiran Mba Nur nggak sejalan. Dia maunya begitu, aku maunya begini. Hadeuuuh... Kemarin Mba Nur bilang, shoot-nya itu dari awal dosen pengawas masuk, ngebagiin kertas, dan mulailah ujian. Sementara aku, shoot-nya langsung aja saat ngerjain ujian. Simpel kan? Menurutku sih iya. Randy, kelihatannya dia bersikap masa bodoh atau lebih ke cuek kali ya. Dia terlihat santai-santai aja dengan tugas yang belum dikerjain ini. Adi, ah... tuh orang rada gaje. Rada susah dihubungin nomer hapenya. SMS-ku lamaaa banget balesnya. Mba Mutia, untuk sekarang ini sih dia oke-oke aja. SMS-ku dikonfirm, dia oke dengan jamnya.
Take yang seharusnya jam 8, molor jadi jam 1. Bukan molor sih, tapi diundur. Orang-orangnya gaje sih. Aku maunya tetep jam 8, sementara yang lain, ada yang ngikut aja, terserah waktunya, ada juga yang keukeuh take siang. Salah satunya Mba Nur. Dia nggak mau sia-sia dateng ke lokasi take kalo orang-orangnya malah nggak dateng. Dia paling males banget kalo udah make kostum buat take, dan nggak jadi take. Katanya, hari ini dia nggak ada motor buat ke lokasi take di kampus. Entah nanti jam 1 siang dia mau ke lokasi take naik apa.
Lokasi take-nya di kampus, tapi kampus sekarang terkunci. Cuti bersama menjelang Natal kali ya? Trus tugas Periklanan nanti gimana? Aku ada firasat, bakal ada perubahan lagi nih.
Sebenernya ya, peralatan yang seadanya bukan halangan untuk ngerjain tugas ini. Emang sih lebih bagus pake kamera DSLR. Aku bisa aja pinjem ke Mba Zulva, tapi aku rada gimanaaa gitu minjem ke Mba Zulva. Pertama, aku dan Mba Zulva bisa dibilang nggak akrab. Kedua, aku takut kalo kamera DSLR-nya nanti kenapa-napa. Yang jadi kameraman nanti kan bukan aku. Kalo salah mencet, wah... bisa berabe. Pake kamera digital sebenernya nggak apa juga. Yang penting berkarya. Berkarya lewat tugas ini.

0 komentar:

Posting Komentar

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis