Jumat, 21 Desember 2012

Gado-gado Cerita Pertama

"Mulai sekarang, kamu harus terbiasa nulis dengan nyiapin judul lebih dulu biar kamu nggak lemot bikin judul," kata Vita saat kelas Pengantar Jurnalistik.
Haduuuh... kata "lemot"-nya itu yang bikin aku gimanaaa gitu. Nulis tapi bikin judul dulu? Aku terbiasa nulis ya langsung nulis aja. Judul belakangan. Trus aku jadi kepikiran, skripsi itu kan harus judul dulu baru isi. Apa kata-kata Vita harus aku iyain? Haduuuh... kayaknya nulis karya ilmiah dengan nulis cerpen, bedalah. Ya emang beda, Gus. Nulis cerpen, judul boleh belakangan. Bikin skripsi, judul harus duluan di ACC sama pembimbing dan kawan-kawannya.
"Cepat atau lambat kamu bakal ngalamin juga kok, Gus," kata Mas Vedy saat aku main ke Rasida.
Ya, cepat atau lambat aku pasti bakal ngalamin yang namanya bikin skripsi. Sekarang aku Semester 3. Bentar lagi Semester 4. Trus 5, 6. Semester 7 bikin skripsi. Moga aku diberi kemudahan ketika bikin skripsi besok. Amiiin. :)

Ngomongin skripsi, aku jadi inget Badrun, temanku dari UMS a.k.a Universitas Muhammadiyah Solo. Kita sama Semester 3 dan dia udah nyiapin judul skripsi sejak sekarang. Wow! Jujur aku iri. Aku aja belum ada bayangan skripsiku mau gimana besok. Yakinlah akan ada kemudahan besok. Ya, aku yakin itu.
Kayaknya waktu itu cepet banget ya jalannya. Perasaan baru kemarin aku jadi mahasiswa unyu-unyu, eh... sekarang udah ada yang ngegantiin posisi unyu-unyu itu. Selama setahun ini, apa sih yang aku hasilin? Cerpen masuk antologi, jadi penyiar di Rasida, trus apa lagi ya? Banyak keinginanku di tahun 2012 dan belum semuanya terealisasikan. Nah... keinginanku pengen part time jadi penyiar radio dan nerbitin novel dan kumcer.
"Zaman sekarang masih ada ya orang yang pengen jadi penyiar," kata Adam, mahasiswa MD 2011.
Hello... walau ini zaman multimedia (dia bilang kayak gitu), radio nggak bakal lekang oleh waktu. Jujur, aku nyesek pas denger omongannya itu. Lemes banget mulutnya ya? Kayaknya ngeremehin banget sama yang namanya penyiar radio.
Hari ini aku presentasi Komunikasi Organisasi bareng Ima, Mardha. Minus Drivan. Harusnya dia ikutan, tapi dia nggak dateng. Katanya ada acara lain yang bikin dia nggak bisa kuliah. Apa bener? Only God and him to know. Presentasi nggak berjalan lancar menurutku. Aku masih belum menguasai materi. Jadi apa yang aku jelasin rada gaje gitu. Trus Pak Nanang bilang, template power point yang kelompokku gunain, feminin banget. Trus? Masalah ya? Mau feminin, mau maskulin, menurutku itu nggak masalah hanya untuk sebuah template. Aku sengaja bikin template kayak gitu (yang kata Pak Nanang feminin) biar seger aja lihatnya. Bosen kan lihat presentasi yang slide-nya standar banget? Itu termasuk seni lho. Art... art... Ngerti seni nggak sih? Udah Gus nggak usah marah-marah. Ha ha ha...
Pak Nanang bilang, aku ada bakat jadi presenter (amiiin), suara Ima lembut cetarrr membahana, dan Mardha bisa bikin suasanana jadi seger. Itu komen Pak Nanang abis kelompokku presentasi. Hmmm... gitu ya Pak?
Aku baru beli botol minuman (lagi). Moga kali ini nggak bocor (lagi). Amiiin. Menderita banget ke kampus nggak bawa minum. Laper jadi berasa banget. Kalo bawa minum, aku nggak perlu jajan. Gara-gara aku nggak bawa minum, jadinya jajan deh. Nggak puas. Pengen beli air mineral biasa, eh... nggak ada. Ya udah beli sirup aja. Seger tapi nggak seseger air putih.
Hari ini adalah hari terakhir mata kuliah Pengantar Jurnalistik. Pak Hamdan super sekali ya. Padahal kalo mau jujur, kelasku tuh kelas yang paling ketinggalan. Seharusnya hari ini bukan kelas terakhir. Masih ada beberapa kelas lagi di minggu-minggu depan. Ngomongin minggu depan, katanya sih "Hari Tenang'", libur menjelang UAS gitu deh. Apa? UAS? Kok cepet banget ya? Itulah. Waktu emang lari pake marathon. Harus bisa me-manage waktu sebaik mungkin.
Ini ceritaku hari ini. Pengen rutin curcol, curhat di blog. Tunggu ceritaku selanjutnya ya. :)

0 komentar:

Posting Komentar

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis