Senin, 31 Desember 2012

Behind The Story: Mudik

Mudik menjelang pergantian tahun. Beberapa cobaan turut menemani. Pertama, ban bocor sebelum aku mudik. Hari Minggu, bengkel terdekat dengan kost-ku tutup. Sempet bingung juga. Gimana nih? Untungnya Doni mau bantuin aku. Doni nyari bengkel yang buka dan akhirnya ketemu. Fiuuuh... alkhamdulillah. Kali ini aku makasih banget sama dia. Kedua, mudik terlalu sore. Manusia memang hanya bisa merencanakan, Tuhan yang menentukan. Rencana awal sih mudik jam 1 siang gitu, tapi Live Class Rasida yang cetarrr membahana bareng Lukman Haswara molor sampai hampir jam 3 sore gitu. Buat ujian anak Semester Lima sih. Mudik kesorean, hujan pula. Hujan itu berkah, tapi kalau aku boleh request, hujannya turun pas aku udah di rumah.
Penyebab bannya bocor tentu aku tahu, tapi masih pakai kemungkinan. Mungkin karena aku ngeboncengin Dede. Kita berdua sama-sama big size. Berada dalam satu motor matic. Wow! Kerja keras banget kan si Beat? Aku sih diem aja. Nggak bilang ke Dede kalau kebocoran ban Beat gara-gara dia. Aku nggak bakal setega itu kali. Lagian dari raut wajahnya, aku kira Dede udah ngerasa sendiri.
Kemarin aku udah nggak ada uang buat mudik. Pinjam Mardha Rp 20 ribu, pinjem Dede Rp 30 ribu. Pas mudik, aku nganterin Dede ke kontrakannya dulu di depan Edu Hostel. Lumayan lama juga. Lalu lintas padat merayap pula. Beberapa menit kemudian, sampai juga aku di depan Edu Hostel. Nah, setelah Dede kembali ke kontrakan, aku tancap gas ke Kebumen. Otomatis hanya ada aku dan Beat. Itu terasaaa banget perbedaannya. Pas ngeboncengin Dede, berasa berisi banget Beat-nya. Gitu aku sendiri, mendadak kayak ringaaan banget. Aku aja sampai ngira bannya bocor (lagi). Oh tidak!
Mudik di tengah hujan lancar-lancar aja sih, tapi aku basah kuyup (nggak terlalu kuyup sih) walau udah pakai jas hujan. Tasku juga basah. Alkhamdulillah netbook-ku nggak rusak. Kemarin tuh bisa dibilang aku ngebut bawa Beat. Aku benar-benar ngejar waktu banget. Pengennya sebelum jam 8 malam aku udah ada di rumah. Pas sore, kan remang-remang gitu, aku susah lihat jalannya. Susah lihat ada lubang jalan atau nggak. Kemarin sempat rada parah ngelewatin lubang jalannya. Bikin trauma sama jalan berlubang. Resiko pulang saat mentari kembali tidur sih. Itu kali ya yang bikin knalpot Beat retak dikit.
Selama perjalanan kemarin, motor-mobil-truk-bus yang lewat dari arah berlawanan selalu pakai lampu jauh. Bikin silau orang yang lewat berlawanan dengan mereka. Bikin susah lihat jalannya. Nggak lagi-lagi deh maksain mudik pas gelap. Terlalu banyak resiko.

0 komentar:

Posting Komentar

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis