Sabtu, 22 Desember 2012

Akan Indah Nantinya

Nggak jadi pulang hari Minggu besok. Harus ngerjain tugas Periklanan. Bukan ngerjain sih tapi kumpul buat ngebahas. Kenapa sih pake ribet segala? Nggak usah ribet-ribet. Simpel aja. Kata Mba Nur, butuh jam dinding, penggaris, katanya biar dramatis. Natural ajalah. Nggak usah neko-neko. Kita kan udah pernah yang namanya ngerasain ujian, ya kayak gitu aja yang dilakuin. Tapi kok ya mikirnya rempong amat?
Begitulah kerja kelompok. Banyak banget pertimbangan. Harus begini, harus begitu, aksinya belakangan. Iya kalo aksinya tanggap, nggak kelamaan. Tapi kalo kebanyakan ngebahas, aksinya nggak jadi-jadi ya percuma. Sekarang seharusnya take. Pendek ajalah. Simpel nggak perlu neko-neko. Abis itu di-edit. Selesai. Tinggal presentasi Kamis besok. Akhirnya ditunda, take jadinya Senin. Minggu kumpul buat ngebahas. Haduuuh... rencanaku buat pulang gagal total.

Dipikir-pikir emang selalu gitu sih tiap aku mau pulang. Pasti adaaa aja halangannya. Lagian kalo mau jujur, sekarang tuh bukan waktu yang tepat buat pulang. Masih ada tugas-tugas di Jogja. Salah satunya Rasida. Aku nggak mau ngelewatin satu pun momen bareng Rasida, semisal latihan vokal. Beneran, asli ini asyik banget. Semuanya saling berbagi tawa. Aku nyaman banget disini. Dan emang passion-ku ada di radio.
Dibanding JCM, aku lebih nyaman di Rasida. Kalo suruh milih, aku pengen keduanya bisa balance, tapi kalo harus milih salah satu, aku milih Rasida. Duabelas bulan aku menunggu kesempatan untuk bergabung di Rasida. Akhirnya alkhamdulillah sekarang aku bisa gabung.
Tadi pagi sih aku udah berharap banget bisa pulang Minggu pagi besok. Malah sempet kepikiran, setelah kuliah Fiqh Dakwah, aku mau pulang. Haduuuh... Ya udah deh nggak apa-apa.
"Aku tuh belum bisa me-manage uang. Tiap kali punya uang, pasti gatel pengen beli buku," kata Ahmad.
Super banget si Ahmad. Aku kira buat keperluan sehari-hari. Eh, ternyata buat beli buku. Patut dicontoh tuh. Aku juga pengennya gitu, tapi aku kan nggak ada istilah uang bulanan. Uang abis, ya udah. Pengen banget part time, tapi belum nemuin. Pengen banget part time jadi penyiar radio. Sekarang nggak jadi pulang, beras abis, harus bikin strategi penghematan super nih.
Beli beras disini nggak ya? Kalo nggak, nggak mungkin banget bisa hemat. Misalkan aja tiap kali makan Rp 6000 x 3. Berapa itu? Kalo masak nasi, Rp 6000 bisa buat seharian. Emang lebih hemat kalo masak sendiri. Beli beras, nanti keuangan bakal tipis. Sekarang aja udah tipis. Fiuhhh... harus bikin strategi biar tetep stay dengan hemat disini. Ayo hemat Gus, hemat...

0 komentar:

Posting Komentar

© B A G U S A D I S A T Y A 2012 | Blogger Template by Enny Law - Ngetik Dot Com - Nulis